BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Sunday, February 20, 2011

minggu senyap...minggu penuh konflik..

minggu ni memang jadual ana sangat padat....minggu untuk study...xleh nak main2...dan minggu ni juga berlaku pilihan raya kampus di um k.l...kampus induk bagi um...ana hanya berada di sini hanya mampu berdoa...x mampu menolong dari segi fizikal...maaf ye akak2 dan ustaz2 di sana....aulawiyat kami di sini....

tersentak ana dikejutkan dengan berita kehilangan seorang calon prk...lagi2 calon tu ana sangat kenal...dan merupakan mantan jawatan ana pegang sekarang...allah....memang ujian....berita kehilangannya di sebarkan melalui akhbar2..facebook....dan blog...tapi alhamdulillah...semalam allah telah menemukan calon tersebut di sebuah masjid di selangor...masih lengkap pakaiannya....cuma....dia tidak ingat apa yg berlaku...semoga allah beri kekuatan padanya....

pilihan raya  kampus tahun ni agak tegang jika  dibandingkan dengan sebelumnya...walaupun ana masih lagi di tahap asasi...tapi ana suka untuk mengetahui keadaan di kampus induk sebab nanti ana bakal ke sana...

semoga allah beri kekuatan..kesabaran dan kemenangan kepada org2 yg benar2...dan doakan juga kami di sini yg bakal hadapi final exam....wallahua'lam...


Thursday, February 17, 2011

biasa yg berbisa..

Kelihatan seekor kala jengking berdiri di tebing sungai. Ingin menyeberang ke tebing sebelah sana. Lalu, ia meminta katak membawanya ke tebing seberang sana.
"Bagaimana aku yakin kau tidak akan menyengat aku?" Tanya katak.
"Kerana aku akan lemas kalau aku menyengat engkau," jawab kala jengking.
Ada benarnya kata-kata kala jengking itu, lalu katak membenarkan kala jengking memanjat ke belakangnya. Dan katak pun berenang.
Sampai di pertengahan sungai, kala jengking menyengat belakang si katak. Sebelum kedua-duanya lemas, sempat katak bertanya, "tapi kenapa?"
"Biasa lah," jawab kala jengking. Dan kedua-duanya mati lemas, di tengah sungai.
Biasa buat? Bisa buat?
Banyak benda biasa, yang mana bila kita biasakan, boleh menjadi bisa yang akhirnya membunuh diri kita. Ibnu Qayyim al-Jauziyah, Ibnu Rajab al-Hanbali dan Abu Hamid al-Ghazali dalam kitab mereka Tazkiyatun Nufuz wa Tarbiyatuha kama yuqarrirruhu Ulama As Salaf menuliskan terdapat empat racun hati yang paling biasa dilakukan, tetapi mempunyai kesan besar kepada hati, iaitu banyak berbicara, pemandangan yang tidak dijaga, terlalu banyak makan dan banyak bergaul dengan sembarangan orang.
Abu Hurairah berkata, hati adalah raja anggota tubuh. Dan anggota tubuh adalah para perajuritnya. Apabila raja baik, maka baik lah para perajuritnya. Dan apabila raja busuk, maka busuk lah para perajuritnya.
"Biasalah!"
Selalu kita dengar orang beralasan dengan alasan 'biasa' bila ditegur tentang sesuatu. "Biasalah. Doktor hisap rokok, ustaz-ustaz pun hisap rokok," itulah jawapan bila ditanya kenapa merokok.
"Alah, lewat sikit saja, bukan tak datang langsung pun. Biasalah, kita kan orang Melayu," respon bila digesa untuk tidak datang lewat.
Apa masalah sebenar?
Masalah doktor atau ustaz juga hisap rokok, atau masalah dilahirkan sebagai orang Melayu (baca: salah ibu mengandung)?
Atau ini sebenarnya masalah sikap?
Benar. Ini masalah sikap (attitude). Firman Allah dalam Surah Ar-Rad, ayat 11 yang bermaksud, "Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka".
Ayat ini benar. Bila kita mengubah sikap kita terhadap masa, kerja, orang sekeliling, wang, ilmu dan sebagainya, kita sebenarnya sedang memperbaik kejayaan kita.
Tetapi, bolehkah kita mengubah sikap, tanpa terlebih dahulu menjaga hati kita?
Fikir dengan akal, tilik pakai hati.

sumber: i luv islam

Wednesday, February 16, 2011

diari seorang ayah..

26 Januari 1992.
Hari ini, menjadi titik indah buatku. Hadirnya cahaya mata ini mengutuhkan lagi hubungan kami sebagai sepasang suami isteri. Telah lama ku tunggu saat ini menjadi kenyataan, terima kasih tuhan, aku teramat mensyukuri nikmatmu. akan ku sujud syukur sebagai tanda syukur padaMu, yang telah mengabuli doa kami. terima kasih Tuhan, akan ku jaga sang anak ini, dengan sepenuh kasih cinta. Akan ku lengkapkannya dengan agamaMu, agar cintanya hanya kepada agama, agar menjadi muslimah sejati.

26 Januari 1995.
Happy birthday sayang! semoga kamu membesar dengan penuh rasa cinta, ibumu senantiasa tersenyum melihat telatahmu yang baru belajar berdiri. Ternyata kamu sangat pintar dan cepat belajar, alhamdulillah... Semoga kamu menjadi pesona ibu dan ayah.

Januari 1998.
Hari ini merupakan hari pertama kamu melangkahkan kaki ke alam persekolahan. Ayah menghantarmu sehingga ke kelas. Kamu menangis di kelas, meminta ayah tunggu. Sayang, janganlah bimbang, di sini  kamu akan memperoleh ramai rakan dan menimba ilmu dari guru. Ayah yakin kamu akan gembira di sini.

Januari 1999.
 Pertama kali melangkahkan kaki ke sekolah rendah, ayah sudah merapikan bajumu, tudung dan perkakasan sekolah, sedang ibumu sedari pagi sibuk menyiapkan sarapan dan juga bekalan. Sebentar lagi ayah akan mengejutkan kamu dari tidur biarlah ayah menatap wajah cahaya mata kesayangan ayah ini dahulu, untuk beberapa saat. Sangat comel anak ayah semasa tidur.

November 2003.
Hari ini, kamu pulang dengan senyuman, di tangan kananmu tergenggam erat sekeping slip, dengan mata yang berkaca, kamu berlari lari lalu memeluk erat ibu,dan mencium tangan ayah. Perasaan sebak timbul di hati.sambil mengucapkan ''terima kasih ayah, ibu adik berjanji akan belajar dengan bersungguh sungguh lagi,". Tahniah anakku, tidak sia-sia usaha kamu selama ini. Slip peperiksaan yang tertera huruf A berdarab lima menjadi bukti kesungguhanmu menimba ilmu, teruskan usahamu wahai anak.

Januari 2004.
Alam persekolahan sememangnya indah dan mencabar, sekolah menengah adalah perjalanan seterusnya untukmu berjaya. Teruskanlah perjuanganmu. Ayah bangga mempunyai anak sepertimu, menjagamu, melihatmu tersenyum riang, melihatmu dewasa, menjadi sesuatu yang takkan pernah ayah menyesal..:)

27 Januari 2007.
Hari ini, hati ayah sedikit runsing. Ayah terjumpa surat-surat cinta dari dalam beg sekolahmu, dan sms di telefon bimbitmu memberitahu ayah, bahawa anak ayah sudah pandai bermain cinta. Sememangnya cinta adalah pemberian Tuhan. Tetapi ketahuillah anak, usiamu belum mengizinkanmu untuk ini. Ayah meletakkannya kembali, demi tuhan, ayah sangat risau. Ayah akan cuba sebaik mungkin untuk meluahkan kepadamu, sedewasa mungkin. Ayah tahu kamu kini seorang remaja, ingin dilayan seperti seorang dewasa, ayah faham.

11 p.m.
Ayah terkejut dengan perlakuanmu. Ayah cuba untuk menerangkan kepadamu hal yang sebenar, bukan perasaanmu itu dilarang, namun waktu saja belum tepat untuk merasakan semua, tetapi kamu meninggikan suara, bila ayah menasihatimu, kamu menengking ibumu. Ibumu sedari tadi menangis, lalu tertidur dalam tangisannya. Anakku, ayah sedikit kecewa dengan sikapmu, ketahuilah, kami yang menjaga makan minummu sedari kecil, kamilah yang menyayangimu sepenuh hati, bukan dia.

28 Januari 2009.
Sekali lagi air mata ibumu tumpah dengan sikapmu. Pagi tadi ibu membersihkan bilikmu, agar nampak kemas, sedang ibumu menyapu,i bu terjumpa sebuah beg berwarna ungu. Ibu membuka zip beg tersebut kerana merasa curiga., langkah terkejutnya ibumu, pakaian-pakaian di dalam beg tersebut bukanlah hasil pembelian ibu mahupun ayah. Skirt pendek dengan warna yang pelbagai, baju tanpa lengan, seluar jeans ketat, dan alat kontrasepsi! UNTUK APAKAH ITU WAHAI ANAK! dan tanpa rasa bersalah pula kau mengakui pakaian itu hak mutlak kamu. Bukankah ayah memberikanmu didikan agama yang sempurna?
Lalu siapakah yang mengaji di hadapan ayah dari muqaddam sehingga khatam al quran? Siapakah yang menjadi ma\mum ayah selepas ibu? Siapa pula yang ayah hantar ke sekolah agama setiap petang? Siapa duhai anak? Siapa? Ibumu pengsan selepas solat maghrib tadi. Sedang engkau hilang entah ke mana, curi keluar, tanpa kami sedari.

26 Februari 2010.
Ibarat dipanah petir hati ayah dan ibu apabila mendengar pengakuanmu, "ayah,ibu...adik hamil" ya Allah, apalah dosa-dosaku ya Allah?!. Beratnya beban yang kau beri. Gelap pandangan ayah mendengarkan itu, ibumu? menangis, meraung, memikirkan cahaya matanya yang sudah jauh dari agama. Kurangkah didikan kami?. Kurangkah belaian kasih sayang kami?. Setelah kami tatang kau ibarat minyak yang penuh, lalu apakah jenis timbalan yang kau beri duhai anak?. Di manakah janjimu dahulu wahai sayang?. Janjimu yang akan belajar bersungguh-sungguh?. Sedang rakan-rakanmu pulang dengan membawa senyuman sambil menggenggam slip peperiksaan dan kau pulang membawa keputusan hamil dari hospital?. Adakah ini cara kau membalas jasa ayah dan ibumu?. Apakah ini wahai anakku. Kau melukakan hati ibu, mengguris hati ayah!. Terbayang di fikiran saat kau dijamah buaya laknat tersebut, cukup membuat hati ayah remuk, hancur, berkecai!.
Apakah kau terlupakan agamamu?. Andai kau tidak cintakan ayah dan ibumu lagi, cintailah agamu duhai anak. Kamu punya tuhan. Tuhan yang maha melihat setiap gerak gerimu! terlupakah kau pada zat yang satu itu? lalu apakah yang akan ayah dan ibu jawab, saat diasak pertanyaan dari sang Tuhan, tentang kegagalan kami mendidikmu?. Tentang kealpaan kami dalam mendidikmu?.
Tahukah kamu wahai anak, perbuatanmu bakal menghantar ibu serta ayahmu ke neraka?. Kau campakkan kami ke dalam lubang yang tersedia panasnya sejak penciptaan bumi, dengan menggunakan tangan-tanganmu sendiri!. Kau relakan jasad ibu dan ayah kau dibantai oleh Malik, si penjaga neraka. Kau biarkan kami meraung-raung dijilat api, dan kau hanya melihat kami disengat binatang-binatang bisa!. Sampainya hatimu. kenapa tidak, engkau ambil sahaja pisau, tusuk ayahmu ini, tuangkanlah racun, beri sahaja ibumu minum! lebih rela kami dibunuh, dari menelan pahitnya kenyataan.
Dan hari-hari yang kami lalui selepas itu, tidak seindah saat mengazankanmu di telinga kanan,dan iqamah di telinga kiri..
Anak menangis, meraung-raung menyesali diri yang kotor dan hina, menyesali diri yang tidak pernah mengenal erti syukur, dikurnai ayah yang sempurna. Namun, tangisan tiada lagi berguna, kerana sang ayah bakal tidur lena. Anak hanya mampu menatap wajah ayahnya yang pucat, untuk kali terakhir, sebelum kembali dikambus tanah...

Peringatan buat aku dan semua, sayangilah ibu dan ayah dan jangan pilih jalan hitam!.

"(Malaikat-malaikat) yang memikul 'arsy dan malaikat yang berada di sekelilingnya bertasbih memuji Tuhannya dan mereka beriman kepada-Nya serta memintakan ampun bagi orang-orang yang beriman (seraya mengucapkan): 

"Ya Tuhan kami, rahmat dan ilmu Engkau meliputi segala sesuatu, maka berilah ampunan kepada orang-orang yang bertaubat dan mengikuti jalan Engkau dan peliharalah mereka dari siksaan neraka yang bernyala-nyala, ya Tuhan kami, dan masukkanlah mereka kedalam surga 'Adn yang telah Engkau janjikan kepada mereka dan orang-orang yang saleh di antara bapak -bapak mereka, dan istri-istri mereka, dan keturunan mereka semua. Sesungguhnya Engkaulah Yang maha Perkasa lagi Maha Bijaksana, dan peliharalah mereka dari (balasan) kejahatan. Dan orang-orang yang Engkau pelihara dari (pembalasan?) kejahatan pada hari itu maka sesungguhnya telah Engkau anugerahkan rahmat kepadanya dan itulah kemenangan yang besar." (QS.Ghaafir: 7-9).

abah kesayangan ana...

Wallahualam....dipetik dari i luv islam

khutbah terakhir nabi muhammad s.a.w

Khutbah ini disampaikan pada 9hb Zulhijjah, tahun 10 Hijriah di Lembah Uranah, Gunung Arafah :
"Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendak kukatakan, Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu dengarlah dengan telti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.

Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan Kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci.Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak.Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kami lagi. Ingatlah bahawa sesungguhnya, kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan diatas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan sekarang.

Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikuti dalam perkara-perkara kecil.





Wahai Manusia Sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu mereka juga mempunyai hak di atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka keatas kamu, maka mereka, juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam Susana kasih sayang. Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai kedalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.

Wahai Manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini, sembahlah Allah, dirikanlah sembahyang lima kali sehari, berpuasalah di bulan Ramadhan, dan tunaikankanlah zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah Ibadah Haji sekiranya kamu mampu. Ketahui bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama; tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal saleh.

Ingatlah, bahawa, kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggung jawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu Awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaaku.

Wahai Manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan ada lain agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, necaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah ALQURAN dan SUNNAHKU.

Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalahMu kepada hamba-hambaMU.

- Sumber dari Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM). Layari http://www.islam.gov.my/

bukan untuk saya-saya bukan valentine's

Segala puji bagi Allah s.w.t. Tuhan Sekalian Alam, selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. kerabat baginda, para sahabat serta seluruh umat Islam yang menjadikan Baginda sebagai contoh ikutan hingga ke Hari Kiamat.

Serangkap peribahasa dari negara Barat menyatakan 'Imitation is the most sincere form of praise' yang bermaksud 'Tiruan adalah pujian yang paling jujur'. Saya pula berkata, 'Tiruan adalah tanda yang paling jelas bagi menunjukkan kehambaan mental'.

Jadi, apakah maksud sebenar 'Valentine's Day'?

Ini adalah hasil pencarian Google saya baru-baru ini.
"Dalam sejarah Rom, 14 Februari merupakan tarikh cuti khas untuk menperingati Juno, Permaisuri Tuhan-Tuhan Roman. Keesokan hari tersebut, Jamuan Lupercalia pula akan diadakan bagi menyambut hari cuti yang penuh bermakna itu.
Pada masa ini, semua lelaki dan perempuan diasingkan antara satu sama lain. Walaubagaimanapun, mereka mempunyai satu upacara yang bermula menjelang hari sambutan Perayaan Lupercalia. Pada asasnya, semua nama perempuan akan ditulis di atas sehelai kertas dan kesemua helaian kertas tersebut akan diletakkan di dalam beberapa buah baling khas. Kemudian, setiap lelaki akan cabut sehelai nama dari mana-mana balang dan mereka akan terus menjadi pasangan sepanjang Perayaan itu. Selepas menjadi pasangan, mereka sudah semestinya akan terus berhubung antara satu sama lain sehinggalah sampai satu masa, mereka akan jatuh cinta dan berkahwin.
Raja Rom pada ketika itu, Raja Claudius II, juga dikenali sebagai Raja Kejam Claudius, sedang menghadapi masalah yang besar untuk mengambil pemuda-pemuda lelaki Rom untuk dijadikan sebagai askar. Dia percaya bahawa semua lelaki Rom enggan meninggalkan kekasih mereka serta membatalkan segala pertunangan dan perkahwinan yang telah dijadualkan di seluruh negara. Oleh itu, seorang paderi Rom yang bernama St. Valentine telah bertindak mengahwinkan ramai pasangan kekasih secara rahsia. Namun yang demikian, akhirnya dia ditangkap, ditahan dan dihukum dengan berat. Dia telah dibelasah sehingga mati dan kepalanya dipancung pada 14 Februari sekitar tahun 270.
Jamuan Lupercalia wujud bagi melambangkan ketidakpercayaan terhadap Tuhan. Pegawai-pegawai gereja dan paderi-paderi dari zaman Awal Kristian telah mengubahsuai Perayaan Lupercalia dengan mengubah salah satu daripada adat resamnya, iaitu tidak meletakkan nama-nama perempuan di dalam kesemua balang tersebut. Mereka menukar kesemua nama tersebut dengan nama-nama orang yang telah berkorban demi agama mereka. Mereka sebulat suara memilih nama serta hari pengorbanan St. Valentine sebagai "Valentine's Day" bagi menggantikan perayaan untuk jamuan itu."
Hari ini, syukur Alhamdulillah kerana kita semua tahu mengapa umat Islam diharamkan daripada menyambut Valentine's Day serta melakukan segala perbuatan yang meniru atau menampakkan walau sedikitpun unsur-unsur perayaan ini, sama ada secara langsung atau tidak langsung. Ini merangkumi perbuatan-perbuatan seperti berdua-duaan dengan bukan muhrim, bermanja-manja atau menjalin hubungan cinta dengan penuh romantik secara jelas, melalui Internet, dan lain-lain. Semuanya adalah jelas sama sekali - HARAM.
Saya rasa, tiada seorang pun umat Islam hari ini yang tahu membaca dan menulis, tetapi pada masa yang sama, tidak tahu bahawa semua perbuatan ini adalah HARAM. Jadi, saya ingin berbicara dengan lebih lanjut mengenai satu lagi aspek yang hina lagi keji di dalam perayaan syaitan ini. Saya menggelarnya – 'The Thin Edge of the Wedge', iaitu dari segi bahasanya bermaksud "Sudut Bucu Yang Sempit bagi Sebuah Penghalang"

Lebih tepat lagi, mereka menggelarnya "Kebebasan". Ya, ia memang jelas sekali membawa makna yang baik, jadi kita tidak pula memikirkannya dengan lebih mendalam. Sebenarnya, "kebebasan" mereka bermaksud kebebasan untuk membuat apa sahaja yang mereka nak, sebagai contoh menjadi diri mereka sendiri, menyuarakan perasaan, mempunyai ruang, dan sebagainya. Terjemahannya memang baik, malah bukankah kita juga percaya terhadap sesebuah perjuangan untuk kebebasan? Bukankah selama ini kita acapkali memberikan sokongan yang mantap kepada semua pihak yang mewakili kita bagi berjuang untuk mendapatkan hak kita? Sepatutnya, kita mesti muhasabah diri kita dulu dengan beberapa soalan sebelum kita berbuat demikian, soalan-soalan seperti:
i.   Kebebasan dari apa?
ii.  Untuk buat apa?
iii.  Apakah maksud sebenar 'menyuarakan perasaan kita'?
iv. Apakah maksud 'ruang'?

Dengan itu, barulah kita tahu maksud sebenar 'kebebasan', iaitu kebebasan dari menurut segala peraturan dan undang-undang, yang telah disusun khas bagi membentuk peribadi mulia semua penduduk di sesebuah negara untuk membolehkan mereka bertanggungjawab terhadap keamanan mereka bersama-sama. Tetapi persoalannya, bukankah semua perbuatan  ini juga boleh diterjemahkan sebagai 'anarki'?
'Betul', kata mereka. Tetapi, sebagaimana yang kamu boleh lihat, mereka inilah umat manusia yang pelik, memalukan, tidak berakal, serta berfikiran ke belakang, dan tidak mempunyai nilai-nilai moral yang baik seperti orang lain. Inilah masanya untuk kita campak mereka jauh-jauh, berserta dengan segala ideologi-ideologi sesat mereka. Ini adalah khas untuk membolehkan kita menyertai aliran pemikiran sebuah masyarakat moden di dalam kampung yang bernama "Dunia" ini.

Mereka lupa nak beritahu kita bahawa 'konsumerisme' – adat perbelanjaan, ialah adat resam yang dominan di dalam kampung "Dunia" ini. Inilah adat yang membolehkan manusia memuaskan nafsu mereka untuk berbelanja, dengan berbekalkan had kad kredit mereka sebagai hutang. Mereka takkan sesekali mengingatkan kita bahawa satu hari nanti, kita mesti membayar juga segala hutang kad kredit yang telah dibelanjakan! satu hari nanti, kita akan dipertanggungjawabkan!

Mereka juga lupa untuk beritahu kita bahawa kesemua perbuatan ini menuju ke arah suatu pemikiran yang menjadikan manusia alpa terhadap tanggungjawab serta mementingkan diri sendiri – "Kau, kau! Aku, aku! Yang penting aku hidup bahagia!"

Peringatan: Bagi golongan-golongan yang disebutkan di atas;
1. Perkataan "Keluarga" sangat dibenci kerana keluarga melambangkan keperibadian tanggungjawab.
2. Perkataan "Tanggungjawab" juga sangat dibenci kerana orang yang bertanggungjawab arif berbelanja dengan penuh waspada dan tidak menurut nafsu.
3. Mereka amat benci orang yang bertanggungjawab kerana mereka tahu golongan ini pandai menabung,  tidak membazir, tidak menurut nafsu dan tidak mengikut gaya hidup negatif

*Kesimpulannya, orang yang bertanggungjawab tidak menyokong 'konsumerisme' sama sekali. Ini berita buruk! Pendek kata, 'keluarga' mestilah dimusnahkan!

Untuk mencapai impian tersebut, dua perkara mesti dibolehkan secepat mungkin.
1.  Hubungan seksual (kasual dan tidak mengira kaum)
2.  Amalan-amalan yang tidak bermoral

Tapi, takkan kita nak cakap sebegitu rupa. Betul tak? Mestilah semua pihak akan melontarkan pelbagai kritik itu dan ini. Jadi, mereka mencipta satu istilah baru – "kebenaran orang dewasa"
Pada zaman moden ini, semua orang pun beranggapan bahawa 'menjadi dewasa' bermaksud membuat segala keputusan mengenai apa sahaja berkaitan kehidupan masing-masing dan orang luar tidak berhak untuk masuk campur, kan? Katakanlah dua orang dewasa ingin melakukan sesuatu yang orang lain tidak bersetuju atau menganggap ianya tidak baik, contohnya seperti rakyat jelata atau orang agama yang menyatakan pendapat mereka. Ini sudah semestinya melawan kebebasan, kan? Melawan kebebasan itu tidak elok, kan?
Maka dengan itu, wujudlah istilah "kebenaran orang dewasa" Kita pula tanpa segan-silu menyokong dengan penuh semangat yang jitu.

Jadi sekarang ini, bagi membolehkan kita "berjuang untuk kebebasan" kita mestilah menjadi dewasa dulu. Dewasa itu apa? 21 tahun? Tua sangat, orang dah lama matang. Jadi, 18? Apa kata 16? Ahh! Alangkah gembiranya hidup masa umur 16 tahun! Tapi kita tak boleh cakap sebegitu. Sebenarnya, 16 tahun ialah umur yang sangat sesuai untuk memperoleh kebenaran kerana seseorang manusia sudahpun matang semasa berumur 16 tahun. Jadi kenapa mereka mesti dikongkong daripada memperjuangkan hak mereka?
Kenyataan ini sangat asyik didengari, kan?

Jadi, macam mana nak jadikan hubungan seksual yang kasual supaya diterima oleh orang ramai?
Satu kaedah yang amat efektif ialah C-I-N-T-A. Perkataan yang mempunya lima huruf ini sebenarnya ada maksud tersirat, juga lima huruf iaitu N-A-F-S-U. Oleh itu, mereka pun mempromosikan idea C-I-N-T-A ini dalam satu bentuk perayaan – Valentine's Day. "Apa masalahnya?" tanya mereka. "Lebih-lebih pun, budak-budak lelaki dengan perempuan meluahkan rasa C-I-N-T-A kepada kekasih mereka." (Budak ke? Tak juga, semua macam bapak budak). Mula-mula, orang-orang alim Kristian pun tak benarkan perbuatan ini, tetapi akhirnya mereka mengalah.

Hakikatnya, Valentine's Day menggalakkan adat berbelanja di kalangan semua orang bagi membolehkan mereka meluahkan rasa C-I-N-T-A. Jadi, apa yang berlaku terhadap semua pihak yang cakap Valentine's Day ini HARAM? Kalau tak dipanggil Islamist, mesti mereka akan dipanggil sebagai pengacau, cerewet, terrorist, cacat akal, pandang ke belakang, dan yang sewaktu dengannya. Nampak tak?

Kenapa Allah s.w.t. beritahu manusia mengenai semua perayaan syaitan ini? Allah s.w.t. berfirman:
يَا أَيُّهَا النَّاسُ كُلُواْ مِمَّا فِي الأَرْضِ حَلاَلاً طَيِّباً وَلاَ تَتَّبِعُواْ خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ
إِنَّمَا يَأْمُرُكُمْ بِالسُّوءِ وَالْفَحْشَاء وَأَن تَقُولُواْ عَلَى اللّهِ مَا لاَ تَعْلَمُونَ
Al-Baqarah (Surah Ke-2:Ayat 168) Wahai manusia! Makanlah apa yang dibolehkan dan baik di atas muka bumi, dan jangan sesekali ikut jejak langkah Syaitan. Sesungguhnya, dia adalah musuh yang paling nyata. (Ayat 169) [Syaitan] mengajak kamu melakukan perkara jahat dan keji, dan khabarkanlah kepada Allah apa yang kamu tidak ketahui.

Jadi, macam mana nak jadikan hubungan seksual yang kasual supaya diterima oleh orang ramai?
Satu cara lagi yang sangat berkesan ialah melalui iklan, siri TV, dan wayang. Ini termasuklah Bollywood, Hollywood, dan juga semua iklan produk serta iklan perkhidmatan yang dengan jayanya telah menyumbang ke arah penghakisan saki-baki nilai-nilai moral masyarakat kita sehinggakan benda-benda yang pantang disebut/dibuat 10 tahun lalu, kini dianggap normal pada masa kini. Kita menggelarnya "hiburan". Kita menggelarnya sebagai kemajuan, iaitu siapa yang ikut pastinya elegan, dan siapa yang tak ikut akan dipandang sebagai kolot.

Inilah yang saya panggil 'The Thin Edge of the Wedge' atau "Sudut Bucu Yang Sempit bagi Sebuah Penghalang"
Bila dah sampai depan pintu, yang lain akan turut serta masuk ke dalam rumah. Ianya tidak boleh dielakkan lagi, ia pasti berlaku. Hanya tinggal masa yang akan menentukan bila ia akan menimpa kita. Kita fikir tiada apa-apa akan berlaku selagi kita jaga diri kita, kan?
Kita tak fikir apa-apa bila tengok iklan biskut yang tunjuk perempuan pakai baju tak cukup kain gigit biskut sambil baring atas sofa dengan penuh berahi.
Kita tak fikir apa-apa bila tengok iklan aiskrim yang tunjuk perempuan cantik jilat batang aiskrim yang jelas sekali mengingatkan kita mengenai satu lagi 'batang'.
Kita tak fikir apa-apa bila tengok iklan PDA yang fokus lebih kepada lengkungan badan model itu yang menyokong PDA tersebut daripada fokus kepada lengkungan PDA itu sendiri.
Dan selama ini, kita hanyalah menyedapkan hati masing-masing dengan berkata "Ala, semua tu iklan je. Bukannya aku kenal diorang, usik-usik diorang pun, kan? Jadi, diorang tak boleh buat apa-apa kat aku, kan?"
Semua iklan tersebut memang tak boleh apa-apakan kita, kan?
Kita memang tak nampak atau kita berpura-pura tak nampak, agenda sebenar yang telah dirancang – Kejuruteraan Sosial. Tukar norma masyarakat, tukar apa yang boleh dan apa yang tak boleh diterima. Tukar apa yang dilarang dan apa yang tak dilarang. Tukar daripada "Mustahil" menjadi "Penuh Aspirasi" Kamu mesti ingat tiada apa-apa perkara buruk yang akan berlaku, kan? Lihat sajalah bagaimana industri pengiklanan dan perfileman dipromosikan dan berubah semenjak 30 tahun lepas. Selepas itu, kita akan lihat realiti yang menunjukkan generasi ibubapa kita tidak sanggup untuk menonton sesuatu – yang walhal tidak sedikitpun mempengaruhi keperibadian kita.

Persoalannya ialah kenapa kita perlukan anggota badan model wanita untuk jual aiskrim? Bukankah itu halangan para wanita? Tidak, ia bukannya satu halangan! Dia buat semua itu dengan rela hati tanpa paksaan sesiapa. Samalah seperti main tenis, pemain wanita mesti pakai skirt mini. Pakai burqa ialah satu halangan. Tapi apa jadi apabila dia nak pakai burqa dengan rela hati juga? Mustahil! Burqa bukannya keagamaan, ia hanyalah gaya hidup. Cuba tanya Sarkozy, jadi ia mesti diharamkan.

Tapi, memaksa orang untuk tanggal baju sama sahaja dengan memaksa mereka pakai baju, kan? Ahh! Kamu semua takkan faham! Tapi tak mengapa, kamu semua kolot dan ketinggalan zaman, kan?
Kita juga tengok pelbagai jenis hubungan sebelum kahwin dan selepas kahwin di pawagam dan kaca TV yang menggunakan 'plot cerita' dan 'kebolehan berlakon' sebagai alasan untuk menyedapkan hati kita, contohnya seperti "Ala, dia berlakon je. Bukan betul-betul, kan?" sehingga tibanya hari di mana anak-anak kita akan mempunyai hubungan-hubungan sebegitu rupa. Bila kita tengok di kaca TV, kita tak pernah fikir bahawa ianya akan terjadi di dalam keluarga kita atau rumah kita sendiri, kan?
Tapi,
-   bukankah kita sudahpun menerimapakai budaya-budaya yang baharu ini semasa kita membayar tiket dan menonton wayang?
-   bukankah kita yang beritahu anak-anak kita bahawa semuanya hanyalah 'lakonan semata-mata' sebelum ini?
-   bukankah kita yang anggap ianya tidak mengapa kerana kita tengok kesemua adegan-adegan tersebut secara beramai-rmai sebagai sebuah keluarga?
-   bukankah kita yang memberikan tanggapan pertama yang positif terhadap prinsip "tak payah ikut mak ayah, ikut pelakon lagi seronok"

Kemudian, fenomena siri TV dan drama C-I-N-T-A pula mengambil alih aliran pemikiran kita; fenomena yang pasti meletakkan adegan-adegan suspen sebelum tamat untuk membuatkan kita pasti tengok pada episod seterusnya. Siri TV – Bold and Beautiful,  ialah satu contoh yang baik bagi menunjukkan siri TV tampak berani tetapi tidaklah secantik mana. Ia  mengisahkan hubungan lelaki dan perempuan sehinggalah tiba pada satu tahap di mana ianya menjadi sangat rumit apabila watak perempuan itu adalah isteri kepada seorang ayah, tiba-tiba menjadi ibu kepada seorang anak, dan pada masa yang sama, dia sendiri adalah kekasih lelaki lain, dan sebagainya.

Alangkah bebasnya dia! Dan kita pula sedang berada di mana ketika semua rancangan seperti ini ditayangkan? Di dalam ruang tamu kita sendiri, di mana semua jenis lakonan ditayangkan dan ditonton oleh seluruh ahli keluarga tanpa malu. Kenapa jadi begitu? Kerana kita masih lagi menganggap semua itu hanyalah "lakonan semata-mata" Dan kepada kita yang suka menonton National Geographic, berita, dan Animal Planet – sebenarnya, iklan-iklan yang menyebabkan kita masih menonton rancangan TV.

Apa yang terkandung di dalam iklan-iklan TV? Mereka sedang cuba sedaya-upaya untuk melampaui batas sempadan yang dibenarkan bagi menonjolkan nafsu, berahi, seksi, menukar kebiasaan rakyat, dan menjadikan yang tidak mungkin, mungkin! Tiada sesiapapun yang mahu membantah. Tapi, cuba tonton satu iklan – hampir semua  iklan akan mempunyai pandangan/kritik dari persepsi yang berlainan. Tapi kita tak buat, itu sahaja.
Peringatan: Kepada sesiapa yang tidak pernah tonton TV atau tidak suka TV dan baca surat khabar atau majalah, di dalam media cetak pastinya terkandung lebih banyak iklan-iklan yang melampaui batas.
*'The Thin Edge of the Wedge' atau "Sudut Bucu Yang Sempit bagi Sebuah Penghalang" sekarang sudahpun membuka pintu dan yang lain akan turut serta masuk ke dalam rumah.
Sekarang, marilah kita lihat segalanya! Homoseksual. Sebelum itu, ingatlah bahawa semua ini adalah bertujuan untuk "kebebasan". Juga tidak ketinggalan, kebenaran orang dewasa serta apakah maksud "dewasa" Sudahkah anda tidak bersetuju terhadap "kebebasan"? Bukankah kamu berada di barisan hadapan semasa perjuangan untuk menyuarakan pendapat, mendapatkan ruang, dan memuaskan nafsu?

Jadi, apa masalahnya sekarang? Semuanya mengenai N-A-F-S-U, kan?
"Selamat tinggal, orang-orang tua. Sekarang ini ialah zaman kami." Kalau tidak percaya, cuba tanya anak-anak kita.
Pernah sekali terjadi perarakan Washington March for Gay Pride pada tahun 1993, mereka melaung:
"Kami di sini. Kami gay. Dan kami berhasrat untuk mengambil anak-anak anda"
Kamu ingat ianya tidak menjadi kebiasaan? Aiskrim pun begitu juga.

Hasil nukilan Sheikh Yawar Baig – 11 Februari 2011  Diterjemah oleh: Khudri Johari
Artikel Asal: Not Mine - Because I am Not  a Valentine Imej: www.funmunch.com

Monday, February 14, 2011

maulidur rasul vs valentine's day..


tertarik ana bila dapat gambar ni dari i luv islam....memang hampir kebetulan...semalam 14 feb valentine's day...hari ini 15 feb bersamaan 12 rabiul awal sambutan maulidur rasul bagi semua umat islam....agak2nya????yg mana lebih banyak sambutan? mungkin antum dah boleh agak..atau masih tertanya2....ana pun tertanya2..tapi itu kita boleh fikirkan bersama....tapi di sini ana nak kita semua renungkan kembali dan fikirkan kembali tahap mana kecintaan kita kepada rasulullah??? mungkin ada yg masih rendah..ada yg sederhana...ada yg tinggi...masing2 boleh buat penilaian.....dan dari sinilah kita muhasabah semula diri kita dan perbaiki apa yg kurang...

pesanan dari penaja~jangan lupa ye selawat banyak2 ke atas nabi muhammad s.a.w...ha...ni lagi satu perkara...antum perasan x, masa sambutan maulidur rasul je kita semangat berselawat..tapi bila bukan masanya..masing2 diam....dan x ambil peduli.....kenapa macam tu?? sama2lah berfikir...ingat....kita jgn kedekut sebab nabi dah kata org yg paling kedekut adalah yg tidak berselawat ke atasnya...so...haril2lah kita selawat ye....selamat beramal....sambil2 tu hayati lagu ni ye....

video

ini jalan terbaik..

 dah 2 hari ana menghabiskan masa di facebook..tapi bukan untuk buang masa..tapi untuk menjalan perancangan yg dah lama dibuat iaitu  BLOCK/REPORT THIS PERSON....ini khas untuk kaum adam...jadi..ana minta maaf sgt pada shbt2 muslimin kerana terpaksa remove antum demi menjaga hati kita bersama...(zina hati)...

mungkin ada yg berpendapat...ana ni jumud....syadid...dan sbgnya..tapi bagi ana..tiada kepentingan pun menambah kaum adam sebagai kwn di fb...maaflah ye...ana hanya ingin yg terbaik untuk diri ana...klu antum nak kritik ke ape ke..silakan....ana tetap dgn pendirian ana...

selama fb ni aktif...(hampir setahun)....perbincangan ilmiah rasenya x banyak sangt...lagha je..astagfirullah....dan dalam fb juga ada insan2 muslimin yg meluahkan perasaan...astagfirulllah lagi sekali....ana dah x sanggup mengotori hati ini....apa2pun asif ala kulli hal....

Friday, February 11, 2011

kerana dirimu begitu berharga..



tajuk post kali ni diambil sempena tajuk forum yg diadakan di surau muslimat...ia juga adalah salah satu aktiviti utk program 'wardatul a'fifah....forum yg membincangkan mengenai wanita....yg menjelaskan nilai seorang wanita....sangat menyentuh jiwa dan memberi iktibar kerana 2 ahli panelnya adalah dari kaum ibu yg benar-benar mempunyai tokoh kewanitaan....2 ahli panel ini didatangkan khas dari negeri kelantan...anak jati negeri tok guru..

wanita...bila sebut wanita pasti membayangkan susuk tubuh yg menarik...suara yg merdu....sifat yg lembut.....itu sudah tentu...tapi yg ingin ana kongsikan di sini ialah kenapa wanita begitu bernilai dan berharga?...allah s.w.t telah mencipta seorang wanita untuk menemani seorang lelaki...(bila dah kahwin)....seorang wanita ini boleh ana umpamakan seperti sekumtum bunga....sedia maklumlah....bunga pastilah cantik kan...maka....x salah jika ana samakan wanita ini dengan bunga kerana dua ciptaan allah ini sama-sama cantik....subhanallah...

bunga akan mekar apabila dijaga dengan baik....akn harum baunya apabila si lebah atau si kumbang tidak datang menghisap madunya....tapi....bunga juga akan layu apabila tidak dipelihara dgn baik....dan akan hilang kewangiannya apabila si lebah atau si kumbang datang menghisap madunya.....samalah seperti wanita....akan berharga bila mana...dirinya benar-benar dijaga dan dipelihara dari segi auratnya...akhlaknya....tutur katanya dan muamalatnya....tapi..wanita akan hilang martabatnya bila mana...dirinya diserahkan kepada insan yg tidak sepatutnya (lelaki) utk dijaga...syaitan sgt kreatif dalam menghasut org islam...jadi berhati-hatilah wahai kaum hawwa'....diri kita ini tidak boleh dijual beli...

dalam surah an-nur ayat 31 ada menyebut perintah kepada wanita supaya menutup aurat dan menjaga maruahnya...jadi bila seseorang wanita tidak menjaga dirnya...maka ia sama sekali telah melanggar hukum allah yg telah termaktub dalam al-quran...

diri ini juga kdg-kdg tidak mampu mengawal diri...diri ini bimbang andai allah menguji ana dengan apa yg ana sampaikan ini....tapi ini adalah tanggungjawab ana menyampaikan apa yg ana tahu bg kebaikan semua.....perasaan ini harus ditepis.....yg penting keyakinan dan pergantungan kita hanya pada allah semata-mata...wallahua'lam...

Thursday, February 10, 2011

muhasabah cinta ku...

hari ini angin sepoi2 bahasa...tenang...lebih2 lagi berada dalam suasana biah solehah...namun....ana sendiri tidak tenang...tiada mood....tiada apa-apa dalam fikiran kecuali mengingati mati dan dosa-dosa yg dilakukan...allah..

air mata ana mengalir tidak henti2 kerana terkenang dosa lalu dan risau memikirkan dosa yg bakal ana wat nanti...risaunya...ampunilah dosaku ya allah yg lepas dan akan datang...sesungguhnya hamba ini takut dengan murka mu...dalam masa yg sama...hati ini juga rindu kepada keluarga....ya allah...ujian ini sangat berat bg diri ini...tapi allah telah menyebut dalam surah al-baqarah ayat 286 yg bermaksud 'allah tidak memberati seseorang melainkan apa yg terdaya (dibuat) olehnya.' jadi...ana perlu kuat!!!

tapi....kadang-kadang ana tidak kuat....lemah rasenya....tiada kekuatan...tapi shbt2 pernah mengingatkan kekuatan perlu dicari bukan ditunggu....ya..ana tidak menafikan...tetapi itu perlu masa....masa yg cukup untuk ana melupakan segala yg pahit....allah...

bila difikirkan balik....berapa tinggikah tahap cinta ana kepada allah....adakah cukup tinggi atau masih di tahap yg rendah..ya allah...risaunya hati ini.....diri ini sentiasa lalai....bila lalai maka pasti lupa allah....selama diri ini hidup....rasenya lebih banyak lalai daripada mengingati allah....ya allah...ampuni aku.....

redha allah yg ana kejar tapi kdg2 perkara yg ana buat itu tidak bertepatan dgn syara'nya....bagaimana diri ini mahu mengaku bahawa mencintai allah?....ya allah...lemahnya..hamba...

~kuatkan aku di jalanmu....tetapkan iman dan islam dalam diriku....jadikan aku hamba yg beramal dgn ilmunya....dan....jadikanlah aku wanita solehah.....amin ya rabbal a'lamin....~

Wednesday, February 9, 2011

pertemuan pertama dan terakhir..

kenangan itu tidak dapat dilupakan....menyambut hari lahir shbt yg pernah bersama-sama satu kelas..(ex-kelas majmuah 4) pertemuan pertama antara kami selepas terpaksa di rombak kelas oleh pihak pentadbiran..dan...ini jugalah pertemuan terakhir kami kerana masing2 akan berpindah ke k.l bagi meneruskan pengajian....

semasa pertemuan itu...segala kisah suka duka kami diceritakan semula...yg plg tidak dilupakan...semasa main futsal...salah seorang daripada kami tersalah menjaringkan gol..memang kenangan paling manis....boleh plak x perasan...huhu.....

masa majmuah 4 dulu...hbgn kami sangat2 rapat...sebabnya jumlah kami sedikit je...muslimin 8 org...muslimat 11 org....apa-apa yg berlaku kami kongsi sama2....seronok sangat..masing2 sporting...ade yg nakal sgt..ada yg mulut x berhenti2 ckp....ada yg semangat belaja...ada yg pendiam  (analah tu..hehe..) ada yg pandai..ada yg sederhana...tapi....sume x menghalang kami utk berjaya sama2....majmuah 4 sem1 dan sem2 memang mantap...

tapi...bila diberitahu pentadbiran yg majmuah sem2  akan dirombak...masing2 gelisah..xnak tukar kelas...yelah...dah setahun bersama..tiba2 kena pg kelas lain..sedih sgt...

tiba waktu semester 3..suasana kelas sangat berbeza....ana x kenal sgt sapa yg sekelas dgn ana....rase x seronok sgt.....xde feel nak belaja....yg lain pun camtu....tapi...lama2.....alhamdulillah.....makin rapat...ia perlukan masa.....


sejak itulah...hbgn antara ex-majmuah 4 semakin renggang sebab masing2 ade tanggungjawab lain2...lagi2 yg pegang pimpinan ( cam ana.)...bila jumpa je ex-majmuah 4 ase lain je...x mesra cam dulu.....tapi ana cuba eratkan semula dgn ziarah mereka semua....ana syg mereka...


sambutan hr lahir petang tadi sgt menyentuh ht ana....ht2 yg terpisah dulu bertaut kembali...terima kasih ya allah...jgnlah kau pisahkan kami lagi....subhanallah....

Tuesday, February 8, 2011

pengalaman...

alhamdulillah..hari ini ana diberi peluang utk merasai mengerjakan haji dan umrah secara praktikal oleh pensyarah di sini...pada mulanya agak malu kerana ade kaum muslimin dan juga ade pelajar kelas lain..(gabung kelas)...tapi kerana utk belajar..ana tepis perasaan itu...

bermula dengan pengenalan pakaian utk mengerjakan haji dan umrah oleh pensyarah...wakil muslimin seorang dan 2 muslimat (ana dan shbt ana)... seperti yg kita semua belajar, lelaki tidak boleh memakai pakaian berjahit. hukumnya adalah wajib. sebagai ganti, dia boleh memakai sehelai kain dan selendang yang disunatkan berwarna putih. bagi wanita, mereka hanya diwajibkan membuka muka dan kedua tapak tangannya berdasarkan hadis nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh al-bukhari dan selainnya: ''wanita tidak menyelubungkan mukanya dan tidak boleh memakai kedua sarung tangannya''..hadis ini adalah sebagai jawapan baginda kepada soalan beberapa org sahabat tentang perkara yg wajib dipakai oleh wanita sewaktu berihram haji dan umrah. wanita juga disunatkan menginaikan kedua tapak tangannya sebelum berihram kerana dia perlu mendedahkannya...(rujukan daripada kitab fiqh ibadat)

bermula tawaf mengelilingi meja ( kaabah) dan sai'e dari safa ke marwah (dari depan kelas ke hujung kelas)....rase cam betul je....pengalaman manis walaupun bukan hakikat sebenar....ini juga mengingatkan ana tentang kehidupan siti hajar yg berusaha mendapatkan air untuk anaknya...subhanallah.....allah maha kuasa...akhirnya siti hajar temui juga air apabila anaknya nabi ismail memijak-mijak tanah sehingga keluar air secara tiba-tiba...sama2lah kita ambil pengajaran dari kisah ini...bukan mudah utk korbankan tenaga bg org tersyg...fikirkanlah....

menitis air mata rindu..

setiap insan ada perasaan...ada rasa kasih..cinta....rindu ....namun di mana kita letak kasih kita itu...di mana kita letak cinta itu..di mana kita letak rindu itu...erm...sudah sebulan lebih..(hampir 2 bulan) diri ini tidak pulang ke kg halaman....rindunya pada usrahku....mak..abah...adik2...ya allah....tidak tahan rasenya air mata ini....T.T


bagaimana keadaan mereka.....ya allah...resahnya ht ini.....sihatkah mereka?....masih jauh perjalananku...harus ku teruskan hidup ku di sini sehingga semuanya selesai....walaupun ada sahabat2 yg sentiasa ada di sisi...namun tidak sama rasanya bila bersama keluargaku...perasaan itu sangat2 berbeza....

dalam doaku ku luahkan rinduku pada kepada tuhan maha kuasa....ku luahkan rasa sayangku pada tuhan maha agung...ku minta ubatkan rindu ini....namun air mata tidak henti2 mengalir....ya allah...luahan ini hanya mampu di ungkapakan dengan mata hati....aku berusaha mengelak dari air mataku jatuh..tapi...aku tidak kuat....

terlalu banyak masalah yg menghalang ku dari pulang....bukan ini pintaku...namun ku yakin..Allah mahu mnguji tahap kesabaran ku dalam melayari kehidupan tanpa keluarga tersayang....keluarga yg amat ku cintai....

~cinta kepada Allah..akan kekal...cinta kepada keluarga...tetap akan abadi selamanya dalam jiwaku~

Monday, February 7, 2011

~cantik itu subjektif~

Semasa saya kecil dahulu, saya tidak tahu makna cantik. Tetapi, saya selalu dengar orang puji mama saya cantik. Baru saya tahu mama saya cantik. Cantik itu adalah mama saya.

Maka saya tengok mama saya. Muka mama putih melepak, mata beliau tajam menggoda. Baba kata macam mata kucing. Ramai orang ingat mama pakai kanta lekap tetapi sebenarnya mata mama memang Allah cipta sebegitu.
Mama juga seorang yang peramah dan lemah lembut. Beliau merupakan seorang guru. Apabila saya pergi ke sekolah mama, saya selalu dengar pelajar-pelajar mama puji mama cantik.
Apabila saya mula meningkat remaja, orang selalu kata kakak saya cantik macam mama saya.
Baru saya perasan, kakak saya seperti mama, cantik. Tetapi kakak saya berbeza daripada mama saya. Bulu mata dia lebat, melentik, dan mata dia besar. Kulit dia pula putih bersih, tidak berjerawat serta memiliki badan yang kecil.
Dia seorang yang lemah lembut dan peramah serta mudah mesra dengan orang. Dia mempunyai ramai kawan, dan ramai orang menyukai dan meminatinya.
Semua guru sukakan dia dan ramai lelaki yang ingin berkenalan dengannya. Kadang-kadang mereka berkawan dengan saya semata-mata ingin mendekati kakak saya.
Saya berbeza dengan mama dan kakak, saya tidak pernah mendapat pujian seperti mereka. Saya selalu mendengar kata-kata seolah-olah membandingkan saya dengan mama dan kakak.
Kadang-kadang mereka tidak menyangka bahawa saya merupakan anak dan adik kandung kakak memandangkan saya tidaklah secantik mereka.
Saya tembam, berkulit gelap, berjerawat, dan berangka besar. Saya juga seorang yang agak kasar dan garang. Kehidupan saya lebih rapat dengan abang-abang berbanding dengan kakak, oleh sebab itu saya membesar menjadi seorang perempuan yang tegas.
Saya membesar dengan pelbagai kritikan. Saya teringin untuk menjadi cantik seperti mama dan kakak, tetapi mustahil untuk saya menjadi cantik seperti mereka walaupun saya ber"make up" tebal.
Kecantikan mereka merupakan kurniaan Illahi, dan saya tidak dikurniakan memiliki kecantikan seperti itu.
Namun saya redha dengan apa yang Allah beri pada saya. Kawan saya cakap cantik tu subjektif. Ada orang yang nampak cantik di mata semua orang, dan ada orang yang nampak cantik di mata sesetengah orang sahaja. Saya mengaku, kata-kata kawan saya itu ada benarnya.
Jadi, saya tidak lagi mencuba untuk nampak cantik di mata sesiapa. Kerana saya tahu saya tidak mampu untuk kelihatan cantik seperti mama dan kakak.
Saya telah berjaya buktikannya. Kecantikan luaran saya tidak mampu ubah, tetapi kecantikan peribadi masih boleh saya miliki. Kecantikan akhlak, budi bahasa membuatkan saya juga memiliki ramai kawan dan guru-guru juga turut menyukai saya.
Saya sentiasa berusaha untuk menjaga akhlak saya dengan kawan-kawan dan dengan guru. Saya sentiasa mencuba untuk membuat baik dan membantu mereka. Alhamdulillah, saya mampu buktikan saya juga berjaya memiliki apa yang kakak saya miliki walaupun saya tidak dikurniakan kecantikan rupa paras seperti mereka.
Perkara tu sangat susah untuk saya lakukan kerana pada asalnya, saya bukanlah begitu. Pada mulanya saya seorang wanita yang sombong dan berperangai buruk. Saya tahu saya tidak boleh ubah rupa paras saya, tapi saya boleh ubah perangai dan akhlak saya. Biarlah rupa paras tidak cantik, asalkan peribadi dan akhlak saya cantik.
Secara beransur-ansur, saya cuba untuk menjadi perempuan yang berakhlak mulia, bersopan santun dan lemah lembut.
Saya mengaku saya memang tidak boleh ubah diri saya jadi lemah-lembut seperti mama dan kakak. Mereka memang begitu ukurannya, dan saya memang begini ukurannya. Namun saya telah mencuba sedaya upaya untuk memiliki sifat-sifat baik yang perlu dimiliki oleh wanita muslimah. Bukan untuk memiliki ciri-ciri seperti kakak dan mama, tetapi membentuk ciri-ciri saya sendiri yang Allah pendamkan dalam jiwa saya berdasarkan yang telah diajar oleh Baginda Rasulullah saw..
Secara jujurnya saya tidak mampu untuk memiliki sifat lemah-lembut seperti kakak. Hati saya bukan seperti hati kakak yang berjiwa lemah lembut. Mungkin situasi yang kami lalui berbeza, maka sifat yang membentuk peribadi kami berbeza.
Saya terdidik dengan kritikan dan hati saya sedikit sebanyak telah terguris walaupun pada dasarnya tidak pernah kelihatan. Namun ia telah membentuk peribadi yang lebih keras dan tegas supaya saya mampu mengharunginya.
Saya telah berusaha untuk menjadi yang terbaik, namun masih ada lagi kata-kata yang terkeluar daripada mulut-mulut yang tidak sedar dengan pemberian Allah yang mampu mengguris perasaan saya.
Masih ramai lagi orang yang selalu membanding-bandingkan saya dengan mama dan kakak dengan kecantikan luaran. Malah mereka selalu persoalkan kenapa paras rupa saya tidak cantik seperti mama dan kakak saya tanpa rasa bersalah. Saya betul-betul terguris dengan kata-kata seperti itu walaupun saya tidak pernah menzahirkannya. Hanyalah Allah yang memahami perasaan saya.
Walaupun hati saya banyak terguris dengan kata-kata mereka, namun saya bertekad dan ingin membuktikan bahawa kecantikan bukan penentu kebahagiaan, yang penting adalah dengan ilmu yang saya miliki dan cara saya membawa diri.
Saya pun menanam azam untuk belajar bersungguh-sungguh kerana saya selalu dengar, tidak guna cantik andai tidak berilmu. Saya ingin menjadi seorang yang berilmu.
Kekurangan saya, saya jadikan perangsang untuk berjaya. Saya berjaya kerana saya berusaha, bukan kerana paras rupa saya. Biarlah saya menang kerana memiliki ilmu bukan kerana memiliki kecantikan. Setiap orang memiliki kelebihan masing-masing, dan kelebihan tersebut perlu dicari dalam diri sendiri.
Baru kini saya sedar, walaupun Allah tidak kurniakan saya kelebihan dari segi kecantikan, namun Allah telah memberi saya banyak kelebihan yang tidak semua orang miliki.
Saya memiliki kemahiran melukis dengan baik, boleh mencipta dan mengubah lagu, serta Allah juga mengurniakan saya pemikiran yang kreatif untuk mereka sesuatu yang baru.
Saya berjaya buktikan kecantikan itu bersifat subjektif. Cantik tidak semestinya dinilai dengan kecantikan paras rupa, namun kecantikan juga boleh diukur dengan akhlak yang baik, ilmu yang berguna, serta cara kita membawa diri. Apa yang penting, kenali kecantikan semulajadi diri sendiri dan lakukan yang terbaik untuk menjaganya. Jika mengharapkan sesuatu yang Allah tidak ciptakan untuk jadi milik kita, kita tidak akan mengenali erti bersyukur.
Alhamdulillah. Banyak pengajarannya daripada kekurangan saya ni. Disebabkan saya tidak cantik, saya tidak terlalu mengejar produk-produk kecantikan yang mahal-mahal yang dijual di pasaran.
Kerana saya tidak cantik, saya tidak jadi mangsa gangguan lelaki-lelaki yang rosak akhlaknya.
Kerana saya tidak cantik, saya dapat pelihara diri saya daripada pandangan bernafsu lelaki yang tidak menjaga pandangannya.
Kerana saya tidak cantik, saya selamat daripada menjadi senjata iblis mencairkan iman lelaki.
Kerana saya tidak cantik, saya tidak mendapat fitnah dan cemburu daripada wanita-wanita lain.
Kerana saya tidak cantik, saya tidak mengharapkan pujian daripada mana-mana lelaki dan wanita, dan kerana saya tak cantik, akhirnya saya menemui insan yang mencintai saya seadanya.
Paling penting, kerana saya tak cantik, saya sentiasa mencuba untuk menjadi cantik pada pandanganNya. Cantik pada pandangan manusia bukanlah apa-apa.
Saya ingin berpesan kepada saudari-saudari sekelian yang mengejar kecantikan. Tiada wanita yang lebih cantik, melainkan wanita solehah.
Cantik di dunia, tidak membawa sebarang kebahagiaan di akhirat kelak. Cantiklah untuk DIA, maka segalanya akan menjadi CANTIK.

dipetik dari i luv islam...

Sunday, February 6, 2011

sukar untuk dilafazkan...

hampir 2 tahun ana berada di bumi tarbiah ini....alhamdulillah...sungguh bertuah....tetapi...dlm 2 minggu lagi ana bakal meninggalkan bumi ini....sangat sukar dilafazkan perasaan ini....ya allah....terasa tidak sanggup meninggalkan bumi ini....kerana ana tahu bumi yg bakal ana tempuhi nanti lebih mencabar keimanan dan ketaqwaan ana kepada allah...

sekarang musim hantar kerja kursus...musim exam...musim untuk menghabiskan saat2 terakhir bersama sahabat-sahabat kerana di bumi yg bakal ana tempuhi nanti...sangat sukar untuk temui sahabat2 yg sama-sama belajar di bumi ini.....kemanisan...kepahitan....suka..duka...bersama staf, pensyarah dan sahabat-sahabat amat sukar untuk dilupakan...ukhwah yg ditaut tidak mungkin dapat diputuskan jika ia kerana allah...dalam al-quran surah al-hujurat ayat 10 ada menyebut   إن المؤمنين إخوة mafhumnya...''sesungguhnya org mukmin itu adalah bersaudara''
........ana yakin ikhwan dan akhwat sekalian pernah mendengarnya....namun...di sini apa ana ingin katakan ialah...ukhwah itu adalah perhubungan yg tertaut dari hati ke hati..apabila sakit maka sakitlah  seluruhnya...apabila gembira...maka gembiralah seluruhnya....

ukhwah fillah itulah yg sukar dilafazkan...

wallhua'lam....

kenapa sibghatullah?

بسم الله الرحمن الرحيم                           

dengan rahmat dan kasih ALLAH..telah tercatat pada 7/2/2011 jam 3.30 pagi blog yg bernama sibghatullah berjaya dilakarkan hasil tangan ana sendiri dengan bantuan sahabat yg sangat disayangi iaitu mawar ungu...

alhamdulillah....erm...ana yakin pasti ada yg tertanya2 kenapa namanya sibghatullah? apa maksudnya?
antum jgn runsing...jgn risau...jgn gelisah...ana akan terangkan..(^,^)....sibghatullah bermaksud celupan ALLAH..ALLAHU AKBAR....betapa beruntungnya bagi sesiapa yg mnejadi celupan ALLAH kerana celupan ini adalah celupan terbaik....ALLAH telah menghantar wasilah kepada hambanya yg terpilih supaya menjadi celupanNYA....hamba yg menjadi celupanNYA telah ditarbiah...dididik...dibelai....dimanja....disentuh oleh ALLAH dengan lembut sekali sehingga kadang-kadang mengalir air mata tatkala merasa kemanisan celupan itu....ikhwan dan akhwat yg ana sayangi....jika antum diberi peluang untuk menjadi celupan ALLAH...segeralah mendapatkannya...berlumba-lumbalah....kerana kelak antum tidak akan menyesal setelah mendapatkannya...yakin dan ingatlah celupan ALLAH adalah yg terbaik....

wallhua'alam...